Thursday, 13 July 2017

Inilah 10 Penyebab Biduran yang Harus Kamu Ketahui!

Penyebab biduran tidak kunjung sembuh bisa jadi sangat memusingkan kamu, namun tahukah kamu jika penyebabnya padahal masalah sepele. Apakah kamu pernah terkena biduran? Ya, biduran merupakan salah satu jenis reaksi alergi yang paling sering terjadi pada semua orang.
Biduran berbentuk seperti kulit yang mengembang pada beberapa sisi dan menyebabkan rasa gatal yang sangat buruk. Bulatan-bulatan merah akan menyebabkan rasa gatal, panas dan kurang nyaman. Biasanya biduran akan hilang dalam beberapa jam atau butuh waktu yang lebih lama lagi.

Biduran bisa muncul di tangan, kaki, wajah dan semua bagian tubuh. Biduran menyebabkan rasa tidak nyaman dan untuk anak kecil sering menjadi lebih rewel dari biasanya. Reaksi alergi menjadi pemicu biduran, namun sebenarnya ada beberapa penyebab lain.

BACA JUGA: 10 Ciri-Ciri Flu Singapura pada Anak dan Orang Dewasa

Nah, pada kesempatan kali ini Adajerawat.com akan mengulas tentang 10 Penyebab Biduran yang Harus Kamu Ketahui! Yuk simak penjelasannya di bawah ini.

Berikut 10 Penyebab Biduran yang Harus Kamu Ketahui!

1. Pengaruh Obat-Obatan

Biduran juga bisa terjadi karena pengaruh obat-obatan. Beberapa jenis obat yang bisa menyebabkan reaksi biduran adalah seperti aspirin, obat penekan rasa sakit, obat penghilang rasa sakit, ibuprofen, obat anti inflamasi dan obat pengatur tekanan darah.
Kondisi ini biasanya sering terjadi pada pasien setelah menjalani prosedur operasi. Tes alergi bisa diberikan untuk mengetahui reaksi alergi terhadap obat dan mencegah biduran.

2. Pengaruh Bahan Pewarna Makanan

Beberapa orang juga bisa terkena biduran setelah mengkonsumsi makanan yang mengandung bahan pewarna makanan. Bahan pewarna makanan mengandung bahan kimia khusus yang memang bisa menyebabkan reaksi alergi.
Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak yang memang tidak bisa menerima makanan dengan banyak bahan tambahan. Snack dan beberapa jenis keripik sering menyebabkan reaksi seperti ini.

3. Pengaruh Bahan Pengawet

Bahan pengawet yang sering menjadi bahan tambahan untuk makanan seperti produk olahan daging, minuman, dan snack juga bisa bisa menyebabkan alergi. Reaksi alergi paling sering terjadi pada orang yang memang sangat peka terhadap bahan-bahan ini.
Bahan pengawet yang membentuk reaksi pada bahan makanan itu sendiri juga bisa menyebabkan resiko masalah kesehatan lain.

4. Pengaruh Infeksi dalam Tubuh

Orang yang terkena infeksi akibat penyakit tertentu juga bisa terkena biduran. Kondisi ini paling sering terjadi pada orang yang sedang menjalani perawatan akibat penyakit infeksi seperti demam, rasa sakit berlebihan dan obat tertentu.
Infeksi akan menyebabkan sistem kekebalan tubuh melemah dan tidak bisa menerima obat yang masuk ke dalam tubuh.

5. Terkena Paparan Sinar Matahari

Orang yang tidak terbiasa terkena paparan bahaya sinar matahari secara langsung juga bisa terkena biduran dengan cepat. Paparan sinar matahari yang mengenai kulit secara langsung akan menyebabkan tekanan dan rasa panas yang berlebihan.
Reaksi panas dan tekanan ini menyebabkan bagian kulit tidak tahan dan muncul biduran. Melindungi tubuh dari sinar matahari bisa menyembuhkan biduran dengan cepat.

6. Alergi Makanan Tertentu

Biduran juga bisa terjadi akibat tubuh tidak bisa menerima jenis makanan tertentu. Makanan pemicu biduran yang paling sering terjadi adalah seperti ikan laut, kerang, keju, dan telur. Kondisi ini biasanya sudah bisa terjadi sejak kecil dan bisa di deteksi dengan cara tes alergi.
Makanan ini menyebabkan reaksi alergi yang berlebihan karena senyawa tertentu yang tidak bisa dilawan oleh sel darah putih dalam tubuh. Cara untuk menghindari biduran ini hanya dengan berusaha untuk tidak mengkonsumsi makanan pemicu biduran.

7. Alergi Debu dan Bulu

Biduran juga bisa disebabkan karena reaksi alergi terhadap debu dan bulu binatang tertentu. Biasanya kondisi dari lingkungan seperti debu, serbuk sari dari bunga dan bulu anjing, kucing atau tikus paling cepat terjadi.
Alergi bisa muncul dengan cepat dan biasanya biduran juga akan hilang dalam waktu kurang dari tujuh jam.

8. Penyakit Influenza

Biduran juga bisa terjadi pada penderita influenza yang sedang memiliki sistem kekebalan tubuh yang sangat lemah. Reaksi ini bisa terjadi ketika tubuh tidak bisa meningkatkan sistem antivirus untuk melawan penyakit flu.
Biduran seperti ini paling sering terjadi pada anak kecil namun biasanya akan sembuh setelah dewasa. Setelah dewasa ketika tubuh sudah kuat maka bisa melawan sumber infeksi dengan baik.

9. Terkena Gigitan Serangga

Biduran juga bisa terjadi akibat terkena gigitan serangga seperti nyamuk atau jenis serangga lain. Awalnya gigitan serangga hanya akan menyebabkan rasa gatal ringan pada bagian yang terkena gigitan.
Namun reaksi gatal bisa menyebar ke bagian sekitarnya dan menjadi area yang lebih luas lagi. Untuk mencegah biduran ini maka ketika terkena gatal maka langsung bisa diobati.

10. Stress

Beberapa orang juga bisa terkena biduran karena stress. Stres menyebabkan reaksi alergi yang berlebihan. Pengaruh dari tingkat perubahan hormon dalam otak menyebar ke semua bagian tubuh, termasuk ketika tubuh tidak bisa melawan infeksi.
Terlebih jika ditambah dengan reaksi alergi makanan seperti ikan dan telur. Perawatan untuk biduran ini bisa dicegah dengan cara alami yaitu menghilangkan stress itu sendiri.

Nah, itulah ulasan tentang 10 Penyebab Biduran yang Harus Kamu Ketahui! Apabila penjelasan di atas ada yang kurang jelas, atau kamu ingin memberikan kami rekomendasi selanjutnya harus membuat artikel apa, silahkan comment di bawah ya gais. Semoga bermanfaat...

BACA JUGA:
KOMENTAR

0 comments